biar aku sendiri


tiga hari berlalu terlalu pantas. tak sempat untuk aku siapkan segala perkakas. sudah aku perkasakan semuanya dalam tiga hari.namun ianya tetap berulang.
penat dan letih yang sama

dalam masa yang sama, sengaja aku tidak menambah nilai. biar gegak telinga aku mendengar. asalkan, apa aku hajati. sudah dikenal pasti. aku mahu sendiri. usah menuduh yang bukan bukan kerana aku bukan insan sejenis itu. sekali aku cakap aku tidak lupa, selamanya aku akan ingat.

kalau pun aku menyendiri
usah tuduh aku punya lain
usah ambil berat tentang aku
usah ambil buku baru untuk ditulis
biar aku
biar aku untuk mengambil nyawa seorang aku semula

lama kelamaan hati aku dapat terima
selama kehidupan aku, terlalu ramai hati manusia perlu aku kandangkan
aku beri makan setiap hari
dengan kata mudah, aku jaga.
selepas ini, jangan kata kandang, kunci pun tidak.
aku biar ianya terbuka.

segala yang melihat, mahu bersuara busuk pada aku
katakanlah
tapi usah bersuara busuk itu bercampur hitam, kotor dan geli.
walau busuk, aku mahu bercampur pewangi harum
erti ringkas, biarlah kata busuk itu dikepilkan bukti kukuh
elok benar kalau berfikir sebelum bicara.

aku pasti bukan aku seorang sahaja yang nampak
drastiknya aku ke arah itu
kerana untuk merubah paradigma.
sepanjang duapuluhtahun kehidupan aku, sudah dua kali perkara itu berlaku.
perkara apa?

ditinggalkan.

aku merenung sendiri,
berangan tentang ayat ini

"meninggalkan dan ditinggalkan, luka dan sakitnya tetap sama"

berfikir lama untuk itu,
jawapan aku, benar.
kerana aku punya dua perasaan yang berbelah bagi. tidak tahu mana untuk memilih dan buntu.

setelah disimpul rapi,
biarkan aku sendiri.
biar aku mencari rahsia hidup muka bumi ini sendiri
masa datang dan masa pergi
sampai nanti suatu hari,
aku akan rebah. nafas terhenti.
biar lah masa itu, aku seorang yang rasa sakit
biarlah aku seorang yang lalok untuk bertemu Tuhan
aku tidak mahu babitkan sesiapa.
terlalu kasihan untuk aku babitkan
biarkan aku sendiri
biar aku.

aku masih boleh mencari senyum itu. aku nampak cahaya itu. cuma tolong aku untuk beritahu, usah tolong papah dan angkat aku untuk ke sana. berdiri dalam kasut sendiri, aku seorang lelaki.
biar aku.


p/s : kegagalan sekarang adalah kejayaan tertunda masa kelak.

6 comments:

  1. wah,,,bermadah bahasa giler seh rakan setugas aku nie..
    huhu....xpe...keep it up!

    ReplyDelete
  2. hidup sendiri dan sepi memang menakutkan. tapi hidup bersama orang yg membuat kita merasa sendiri kan lebih menakutkan. anda kan masih punya ramai kawan :)

    ReplyDelete
  3. shiema : haha pesanan penaja ae? ahakk setujuu

    ReplyDelete
  4. cik chopu : hehe menakutkan itu permulaan. ada akhirnya ada habisnya

    ReplyDelete